Selasa, 14 Maret 2017

Idanö hele ba falukhasata Yesu khö ndra'alawe Samaria

Photo by Kaz
Na ö'ila ha niha zanguma'ö khöu: be'e ögu nidanö, ba no ö'andrö khönia mena'ö, ba no ibe'e khöu nidanö fangorifi (Joh 4,10).

Ira niha Keriso si föföna, eluahania sauri ba ginötö ma aefa ndra nifahaö Yesu, töratöra ya'ira si so ba Roma, asese latanö khöra zi mate ba nifotöi katakombe, ya'ia da'ö nahia barö danö. Ba dowa sambua katakombe so sambua gambara si lö faudu ba nahia si mane da'ö, tawaö tödöda. Ba da'ö no lagambaraini nösi Injil sawena tarongo no ma'e: Yesu ba samösa ndra alawe ba hele.

Niha sangila gambara andrö lo tola lö'ö manofu, hadia mbörö wa labe'e gambara si manö ba nahia andrö. Hadia so gamakhaitania niwa'ö Yesu ba Injil ma'ökhö ba lewatö zi mate? Hadia so gamakhaitania ba zalua khöda na no mate ita?

Te sökhi na tafaigi mangawuli nitutunö bakha ba Injil ma'ökhö. Me luo da'ö iröi Yesu Yerusalema edöna isawa Galilea. Ba ya'ita si no to'ölö ba wanörö fa'aukhu zino ta'ila wa ba zi mane andrö abölö tarasoi wa'owökhi dödö. Da'ö göi zalua khö Yesu me irugi mbanua Sychar, si so sambua hele nikhao Yakobo me föna. Ba worasoininia wa'owökhi dödö, tatu manö edöna Yesu wamadu idanö ena'ö.

Ba börö me so ba da'ö samösa ndra'alawe sangai idanö, i'andrö khönia: Be'e ögu nidanö. Ba wolau Yesu andre no i'osiwawöi hada ba mbanua andrö. Börö me luo no ba danö Palestina tebai fahuhuo manö ndra matua khö ndra alawe ba zanehe niha. Aefa da'ö lö göi tetehegö faruka ndra niha Yahudi ba niha Samaria, si mane ira alawe Samaria andre. Da'ö wa ifatörö'ö li khönia ira alawe andrö.

Ba hiza lö itema linia Yesu. Tuho dödönia, ba ya'ia ba wangombakha khö ndra'alawe andrö geluaha nidanö sindruhu.

Iwaö khönia: Na ö'ila ena'ö mbuala Lowalangi andrö, ba na ö'ila ha niha zanguma'ö khöu: be'e ögu nidanö, ba no ö'andrö khönia mena'ö, ba no ibe'e khöu nidanö fangorifi. Ba ira alawe andre no mo'amböta sibai wangi'ila nia. Ba bakha ba wa'ambö gera'erania iwaö khö Yesu: Hadia ebua na sa ndra'ugö moroi duada Yakobo, sogao hele andre? Hadia so khöu nidanö sabölö sökhi?

Ba si mane si to'ölö lö i'anema'ö ibe'e wanema li Yesu, itohugö manö huhonia. Idanö nisou ndra'alawe andrö moroi ba hele ba ha sabata tola ifadöhö wa'owökhi dödö. Dania zui ba ifulö owökhi dödöda. Haniha zamadu ya'ia ifuli owökhi dödö mangawuli!

Bahiza haniha zamadu nidanö moroi khö Yesu, lö sa'ae owökhi dödönia irugi zi lö aetu. Hewa'ae sindruhunia lö na aboto sibai ba dödönia hadia geluaha niwa'ö Yesu andre, iwa'ö ira'alawe andrö: He Tua, be'e ögu nidanö si mane andrö, ena'ö böi sa'ae owökhi dödögu!

Bakha ba Injil Yohanes asese te'oguna'ö wehede si dombudombua eluaha. Si maö göi ba zanandrösa ba nidanö andre. Saboto ba dödö zi'alawe moroi ba Samaria andrö, ba idanö si to'ölö nibadubaduda ero ma'ökhö. Idanö nitutunö Yesu no fabö'ö. Idanö andre idanö wa'auri, same'e fa'abölö ba niha ena'ö tola abölö ira ba wogamö fa'auri si lö aetu. Hulö zi mane nidanö si to'ölö soguna khöda, ena'ö tola auri ita ba mboto, si manö göi nidanö moroi khö Yesu andrö, moguna ia khöda ena'ö tola auri nosoda.

Na imane Yesu: Lö fa'owökhi dödö ba niha samadu idanö nibe'enia khöra, ba eluahania, haniha zamati khönia, ba lö sa'ae tobini khönia lala wa'auri. Börö hulö niwa'ö Yesu khö rasul Philipus: haniha zangila Ya'o no i'ila nama.

Datafauli ita ba wanofu no mege, hadia so gamakhaitara huohuo Yesu khö ndra'alawe ba hele Yakobo andrö ba wa'amate? Hadia faudu gambara wahuhuosa Yesu ba ira alawe Samaria andrö ba nahia barö danö andrö, ba nahia wogo'o si mate?

Fanema li ndra niha Keriso si föföna ba no aboto sibai ba dödöda: so gamakhaitara. Na tawa'ö nidanö wangorifi, ba si lö tola lö'ö itörö tödöda hadia zalua khöda na no mate ita. Kristus si sindro ba zinga hele andrö, sanguma'ö wa ya'ia nidanö wangorifi, no tötönaföda, sabe'eda si no mangalani fa'amate.

Ba tenga ba mbewe iwa'ö ia. No musindro ia ba zinga hele sabakha sibai. No amaedola narö danö sogömigömi, ba zi so fa'abölö zogömigömi, fa'abölö wa'amate. Ba moroi ba zogömigömi andre tumbu wa'auri, me i'alani wa'amate, ba maoso ia moroi ba gotalua zi mate.

Eluahania: Injil ba zi ma'ökhö andre edöna i'abölö'ö wanötönada. Haniha zangai idanö moroi ba hele fangorifi andrö, ba isöndra nidanö sauri, isöndra gumbu wa'auri andrö samösa: Kristus. Haniha zamadu ya'ia te'abölö'ö irugi wa'auri si lö aetu.

No ta'ila sa'ae wa abakha sibai geluaha Injil ba zi ma'ökhö andre. Liturgi ba zi ma'ökhö andre no afönu sibai geluahania. Ba haniha zangodödögö mana'u idanö moroi bakha ba khönia, ba si lö tola lö'ö isöndra wangorifi.

Ira furugöda ba wamati, ira niha Keriso si föföna, no lata'u öra nidanö si mane andre, ba no te'orifi ira. Ifarou ita Gereja ba wolo'ö lahera, töratöra ba ginötö föna paska andre. Ena'ö ta'osisi'ö lala wamatira ba talau faguru khöra.

Na ö'ila ha niha zanguma'ö khöu: be'e ögu nidanö, ba no ö'andrö khönia mena'ö, ba no ibe'e khöu nidanö fangorifi (Joh 4,10).



Catatan: Renungan ini ditulis berdasarkan bacaan liturgis pada hari Minggu Prapaska III Tahun A: Kel 17,3-7; Rm 5,1-2.5-6; Yoh 4,5-42.

Senin, 13 Maret 2017

Rahasia air sumur dan pertemuan Yesus dengan seorang perempuan Samaria

Photo by Kaz
Sekiranya engkau tahu, siapa dia yang berkata kepadamu: beri aku minum, niscaya engkau telah minta kepadanya, dan dia telah memberi engkau air kehidupan (Joh 4,10).

Kita tahu, bahwa umat Kristen perdana, artinya generasi umat Kristen pada zaman dan setelah para rasul, terutama yang mereka yang tinggal di Roma, sering mensemayamkan orang meninggal di ruang-ruang bawah tanah, yang disebut katakombe.

Di dalam salah satu katakombe tsb. terdapat satu gambar di dinding, yang pada pandangan pertama tidak pas dengan tempat semacam itu. Di situ digambarkan apa yang baru kita dengar dalam Injil hari ini: seorang wanita Samaria dan Yesus di sebuah sumur.

Wajarlah bila orang bertanya, mengapa gambar semacam itu justru dibuat di sebuah lorong bawah tanah, yang merupakan daerah kematian? Adakah hubungan antara apa yang dibicarakan Yesus dengan wanita Samaria itu dengan kematian dan hidup setelah kematian?

Barangkali baiklah bila kita menghidupkan gambaran apa yang terjadi di sekitar sumur itu.
Hari itu suatu siang, yang panas dan membuat orang haus. Yesus yang sedang dalam perjalanan dari Yerusalem ke Galilea, tiba di desa Sychar, di daerah Samaria. Di situ ada sebuah sumur, yang sampai hari ini masih ada di tempat itu.

Menurut tradisi, sumur itu telah digali oleh Yakob, dan sejak itu dipergunakan turun-temurun. Tentu saja Yesus yang haus itu ingin minum air. Dan karena kebetulan di situ ada wanita, Yesus menyapanya: Tolong beri aku minum.

Mereka yang kenal dengan budaya daerah Palestina kala itu, tahu bahwa di sini Yesus melanggar adat. Pertama karena dia menyapa seorang wanita secara terbuka, dan kedua karena dia orang Yahudi berani berbicara dengan seorang dari Samaria.

Namun Yesus tidak memperdulikan hal-hal ini. Sebaliknya ia mengalihkan pembicaraan ke hal yang lebih mendalam.

Ia berkata kepada wanita itu: Sekiranya engkau tahu karunia Allah, siapa dia yang berkata kepadamu: beri aku minum, niscaya engkau telah minta kepadanya, dan dia telah memberi engkau air kehidupan.

Wanita ini, yang nampaknya masih polos, malah berkata: Apakah engkau lebih besar dari leluhur kami Yakob, yang telah menggali sumur ini? Apakah engkau memiliki air yang lebih baik?
Tetapi seperti biasa dalam kisah Injil, Yesus tidak pernah menjawab langsung pertanyaan orang, melainkan membiarkannya terjawab lama kelamaan.

Air yang sedang ditampung wanita itu hanya dapat memuaskan dahaga sekejap. Mereka yang meminumnya akan haus kembali! Tetapi siapa yang minum air dari Yesus, ia tidak akan haus untuk selama-lamanya. Kendati belum mengerti benar apa maksudnya, wanita polos ini berkata: Tuhan berikanlah aku air itu, supaya aku tidak haus lagi!

Penginjil Yohanes suka memakai gambar-gambar bermakna ganda dalam Injilnya, seperti dalam hal air dalam kisah ini. Wanita itu mengerti air alamiah, yang memancar dari sumber air. Tetapi Yesus memaksudkan sesuatu yang lebih rohaniah, ia berbicara tentang air, yang memberi kekuatan dalam hidup, yang bisa membuat manusia mencapai hidup kekal.

Bila Yesus berkata: Barangsiapa minum air yang kuberikan, dia tidak akan haus lagi, maka yang ia maksudkan ialah: barangsiapa percaya kepadaku, kerinduannya akan Allah akan terpenuhi. Barangsiapa melihat aku, dia melihat Bapa, demikian kata Yesus kepada rasul Philipus suatu kali.
Jadi adakah hubungannya antara pembicaraan Yesus dengan wanita di seputar sumur itu dengan kematian, dengan lorong bawah tanah tempat menyemayamkan orang mati?

Jawaban umat Kristen perdana jelas: Bicara tentang air kehidupan tidak bisa dilepaskan dari penguburan kristiani. Kristus yang berdiri di samping sumur Yakob itu, yang mewahyukan dirinya sebagai air kehidupan, adalah figur harapan, tokoh yang mengalahkan kematian. Dan ia tidak bermuluk-muluk. Ia berdiri di samping sumur yang dasarnya dalam dan gelap, simbol kedalaman, simbol kegelapan, simbol kematian. Tetapi dari kedalaman inilah memancar air, air kehidupan.

Dalam arti ini Injil hari ini merupakan Injil harapan: Siapa yang menimba air dari kedalaman sumur kehidupan, dia menimba air kehidupan, ya menimba sumber kehidupan sendiri, yakni Kristus.
Dan Barangsiapa minum air kehidupan, maka dalam dirinya memancar sumber kehidupan, yang memberi dia harapan, yang memungkinkan dia bertahan sampai ke hidup kekal.

Betapa dalam makna Injil hari ini dan betapa kaya akan simbol-simbol yang semestinya kita cermati. Liturgi hari ini kaya akan makna, tetapi barangsiapa memberanikan diri menimba ke dalamnya, niscaya dia akan menimba kehidupan sendiri.

Para leluhur dan pendahulu kita dalam iman telah menimba dari sumur kehidupan dan telah diselamatkan. Gereja mengajak kita mengikuti jejak mereka, dan terutama selama masa Prapaska ini lebih mengarahkan pandangan kepada mereka, dan belajar dari mereka.

Sekiranya engkau tahu, siapa dia yang berkata kepadamu: beri aku minum, niscaya engkau telah minta kepadanya, dan dia telah memberi engkau air kehidupan (Joh 4,10).


Catatan: Renungan ini ditulis berdasarkan bacaan liturgis pada hari Minggu Prapaska III Tahun A: Kel 17,3-7; Rm 5,1-2.5-6; Yoh 4,5-42

Kamis, 25 Februari 2016

Teka-teki Lukas dalam kisah Lazarus

Photo by author
Tidak banyak perumpamaan dalam Kitab Suci, yang begitu hidup-hidup dikisahkan, sehingga kita merasakan seolah perumpamaan tsb. adalah kisah nyata.

Ke dalam perumpamaan istimewa sedemikian masuk perumpamaan seorang kaya dan Lazarus, dalam Injil (Luk 16,19-31).

Pada pandangan pertama perumpamaan tsb. seolah sederhana dan tidak menimbulkan banyak pertanyaan. Tetapi secepat kita memandangnya lebih dekat semakin banyak pertanyaan timbul.

Kita ambil saja pertanyaan kaliber ringan: Mengapa nama orang kaya itu tidak disebut Lukas, sedangkan orang miskin itu disebut namanya: Lazarus? Apakah dengan sandi sedemikian Penginjil Lukas mau menyodorkan kepada kita sebuah teka teki, yang seyogyanya kita renungkan jawabannya?

Ataukah Lukas justru ingin membocorkan pesan utama perumpamaan Yesus ini dalam nama orang miskin itu: Lazarus? sedangkan orang kaya itu tak bernama, sebab ia bisa mewakili siapa saja?

Mari lihat pertanyaan yang lebih berkaliber berat. Cukup satu untuk kesempatan ini, yakni apakah salahnya menjadi orang kaya? Bukankah kekayaan justru merupakan anugerah Allah? Tak heran bila dalam sejarah Kekristenan ada aliran tertentu yang melihat pemilikan harta kekayaan sebagai bukti, bahwa Allah memberkati orang yang memiliki banyak harta.

Pandangan sedemikian memang bukanlah pandangan baru. Sudah dalam Perjanjian Lama para leluhur kita dalam iman berpandangan sedemikian. Tetapi baru sejak lahirnya zaman yang disebut abad modern, pandangan ini menjadi dasar dari apa yang dewasa ini dikenal sebagai kapitalisme (kapital artinya modal, kapitalisme adalah aliran yang menjunjung tinggi pemupukan modal atau harta milik) dan merupakan motor utama, yang membuat negara-negara yang sekarang kita sebut makmur dan sejahtera mencapai taraf hidup sedemikian.

Jadi sekali lagi, apakah menjadi kaya itu salah?

Orang kaya, yang disebut dalam perumpamaan Yesus ini nampak-nampaknya bukan orang jahat. Tidak ada indikasi, bahwa dia merengguk kekayaannya secara tidak halal. Bahkan dia membiarkan Lazarus, yang miskin itu, mengumpukan sisa-sia makanan yang jatuh dari meja makannya untuk mengisi perutnya.

Jadi apanya yang salah menjadi orang kaya?

Kemungkinan besar Penginjil Lukas mengemas perumpamaan ini untuk menyampaikan pesan yang ia selipkan di akhir perumpamaan itu.

Kisah si orang kaya dan Lazarus diakhiri dengan permintaan orang kaya itu, supaya Abraham mengirim seseorang yang akan memperingatkan saudara-saudaranya, sehingga tidak bernasib seperti dia. Dan Abraham menolak dan bersikeras, bahwa kesaksian Musa dan para nabi sudah cukup untuk menuju keselamatan, sehingga tidak akan mengalami nasib yang sama dengan orang kaya itu.

Musa dan para Nabi itu pasangan kata yang merupakan nama lain dari Taurat, artinya perintah-perintah atau Sabda Allah. Sabda Allah sudah cukup untuk menjadi peringatan bagi manusia. Barangsiapa mendengarkannya akan menjadi selamat.

Contohnya adalah Sabda Allah melalui nabi Yeremia (Yer 17,5-10), yang menegaskan: Diberkatilah orang yang mengandalkan Tuhan, yang menaruh harapannya pada Tuhan! Ini saja sebenarnya sudah cukup untuk orang kaya itu untuk diselamatkan. Tetapi justru hal inilah yang kurang padanya.

Mungkin kita teringat pada perumpaan lainnya dalam Injil tentang seorang kaya yang memutar otak untuk membangun gudang beras yang baru dan ingin bersenang-senang, melupakan Allah. Ia pun dikecam dan dicabut nyawanya oleh Tuhan, karena tidak menaruh harapan kepada Tuhan, melainkan pada harta yang fana.

Sebagai kontras, Injil menyuguhkan kepada kita figur Lazarus. Nama itu sendiri berarti "Allah menolong". Nomen est omen, kata orang latin, nama menunjukkan makna. Penginjil Lukas menyembunyikan jawaban terhadap teka-teki dalam perumpamaan ini dalam nama Lazarus.

Lazarus diselamatkan, dia yang boleh masuk ke surga, atau dalam ungkapan Kitab Suci "tinggal di pangkuan Abraham", karena dia menaruh harapannya pada Tuhan. Karena dia memasang telinganya kepada pesan Musa dan para Nabi, kepada Sabda Tuhan.

Untuk kita sebagai pendengar Sabda itu sekarang tinggallah gaung dari kalimat Injil tadi: Pada mereka ada kesaksian Musa dan para nabi. Baiklah mereka mendengarkan kesaksian itu.


Catatan: Tulisan ini mengacu pada Luk 16,19-31 dan Yer 17,5-10, yang merupakan bacaan Kitab Suci pada hari Kamis, Prapaska II.

Senin, 14 November 2011

Memakai GNOME Classic Modus di Ubuntu 11.10


Banyak pengguna Ubuntu senior tidak menyukai tampil muka Ubuntu 11.10 yang memakai Unity. Kini ada solusi elegan, yakni dengan memakai Gnome Classic yang telah di-fork untuk Ubuntu 11.10. Di bawah ini saya tunjukkan langkah-langkah yang ditempuh untuk menginstalasi dan memakai Gnome Classic.

Dalam artikel ini saya mengusulkan untuk menginstalasi Ubuntu 11.04 dan pilih Ubuntu classic di kala login. Namun hal itu tidak perlu lagi.

Sabtu, 29 Oktober 2011

Tampilan Galaxy Tab dengan DPI lebih rendah

Saya baru saja mencoba menurunkan nilai DPI layar Samsung Galaxy Tab 7 dan tampaknya sangat menarik. Angka DPI standar Galaxy Tab adalah 240. Dalam percobaan ini saya menurunkannya ke 182. Hasilnya?

Kamis, 20 Oktober 2011

Ubuntu Tip: Menjadikan Ubuntu Classic default

Dalam versi terbaru (11.10),  Ubuntu secara konsisten memakai Unity sebagai lingkungan desktop yang tampil di layar komputer. Dan yang membuat banyak pengguna Ubuntu geram, Ubuntu tidak menyediakan alternatif seperti pada versi sebelumnya. Selain itu kemungkinan untuk menyesuaikan setting Unity sangat terbatas, misalnya tak ada cara memperlangsing launcher bar, yang selalu tampil di pinggir layar sebelah kiri.


Minggu, 12 Juni 2011

Tablet mana bisa jadi calon pengganti Galaxy Tab?


Saya membeli Galaxy Tab pada bulan November 2010 lalu. Kendati disainnya saya suka, ketika pertama kali memakainya Galaxy Tab mengecewakan saya. Mengapa? Android 2.2 yang dibesut Samsung dalam Galaxy Tab itu agak lamban. Terutama untuk browsing website, Galaxy Tab menguji kesabaran saya. Karena itu saya memberanikan diri me-root Galaxy Tab tsb. dan menginstalasi ROM modifikasi Modaco, yang saya dapat dari forum XDA.


Selasa, 07 Juni 2011

HP mana bisa jadi calon pengganti Nexus One?

Beberapa bulan lalu saya akhirnya menjual iPhone 3GS saya. Mengapa? Karena sayang juga barang berharga begitu tinggal tergeletak berdebu di rumah. Memang setelah saya meng-upgrade Nexus One saya ke ROM CyanogenMod, iPhone tsb. selalu ditinggal di rumah. Alasanya banyak deh, bisa dibaca di artikel saya sebelumnya berjudul: "iPhone 3GS? Bahkan lebih baik dari itu". Klik untuk membacanya.

Jadi sekarang saya menenteng Nexus One ke mana-mana. Kendati saya masih puas memakainya, pertanyaan yang mulai muncul adalah: HP manakah yang akan menjadi pengganti Nexus One kalau suatu hari saya harus mengistirahatkannya?

Aplikasi Android favorit saya

Ada ratusan ribu aplikasi untuk Android. Tapi siapa mau menginstalasi semuanya itu? Selain memang tak akan cukup tempat di memori HP, pada akhirnya toh pengguna hanya akan mempertahankan aplikasi yang dia butuhkan saja.

Demikian juga dengan saya. Berikut adalah aplikasi yang bertahan di Nexus One dan Galaxy Tab saya. Saya sertakan juga screenshots daftar aplikasi di Galaxy Tab. Klik untuk melihat gambar sepenuhnya.

Rabu, 01 Juni 2011

Multimedia player canggih yang bisa menari lintas panggung

Sudah lama saya mencari multimedia player yang memadukan keindahan tampilan dan kekayaan fitur. Maklum selera saya memang tidak sembarang.

Pencarian itu akhirnya berakhir. Nama aplikasi tersebut adalah Miro. Ini baru namanya multimedia player canggih. Entah di PC dengan sistem operasi Windows, Mac, atau Linux (saya memakai Ubuntu) atau di tablet dan smartphone pintar kayak Android atau iPhone, Miro bisa berenang bebas.